Naikkan Harga Rokok Bag2

Melalui Undang-Undang Kesehata n Tahun 2009, pemerintah berniat mengendalikannya. Iklan rokok kini tak sebebas sebelumnya, juga ada peringatan bergambar bahaya rokok di bungkusnya. Namun semua itu tak ada artinya karena harga masih terjangkau. Jumlah perokok kini 70 juta orang dan naik setiap tahun dari kalangan anak-anak muda, konsumen baru pabrik rokok. Masalahnya, rokok juga menyumbang pajak tak sedikit. Setiap tahun ada Rp 100 triliun masuk kas negara, kendati ongkos dan kehilangan potensi ekonomi akibatnya dua kali lipat.

Maka harga yang mahal, lewat kenaikan cukai drastis, bisa menguntungkan dua kepentingan yang bertolak belakang ini: pendapatan negara tetap seraya mengendalikan distribusi dan konsumsinya. Para responden dalam jajak pendapat Tempo. co pekan lalu juga sepakat dengan hal ini. Sebanyak 59,4 persen responden setuju dan meyakini jumlah perokok akan turun jika harganya mencekik, seperti di negara maju, yang sudah lama memerangi adiksi nikotin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *